First Drive All New Honda Brio 2019

0

mobilmotor.co.id – All new Honda Brio kini tampil semakin sporti,  dinamis,dan menawarkan  stabiltas yang semakin baik. Tampilan depan All new Honda Brio menawarkan desain modern dan  penuh gaya. Lampu depan, gril baru dan bumpernya dibuat menyatu hingga rumah roda. Ruang kabin Brio kini terasa semakin luas akibat dari perpanjangan jarak sumbu roda hingga 60mm. Perubahan jarak sumbu roda ini menjadikan ruang bagasi melebar 90mm, sehingga bisa memuat barang bawaan lebih banyak.  Jok kini berlapis kain yang lebih tebal, pengaturan AC model digital, head unit 6,1 inci dan meter cluster yang makin sporti dan lengkap. Namun bagaimana dengan performanya?

Untuk mengetahui bagaimana performa All New Honda Brio, Honda Prospect Motor (HPM) mengajak media untuk melakukan Test drive, menggunakan  All New Brio Satya. Test drive dimulai dari kontor HPM Sunter Jakarta utara  menuju Baranangsiang Bogor dan  berakhir di Sirkit Sentul.

DSC_0795 1

Test drive pertama peserta  dihadapkan pada lomba irit bahan bakar. Brio dengan mesin 1.200cc dengan transmsi CVT saat lomba memberikan kemudahan  pengemudi untuk mengefisiensi penggunaan bahan bakar. Hal ini disebabkan penggunaan transmisi CVT memberikan respon yang baik, karena di putaran mesin (rpm) 1.000 – 1.200 rpm sistem transmisinya mampu menghasilkan perbandingan puli premeri dan skunderi dengan baik, ini ditunjukan dikecepatan awal 40 km/jam  kecepatan merambat naik  63 km/jam tanpa harus menakan pedal gas lebih dalam lagi. Hasilnya ada perserta yang mampu mencapai konsumsi bahan bakar 30,1 km per liter (non AC). Sedangkan saya yang mempertahan putaran mesin di 1.000 hingga 1.100 rpm, hanya bisa mencapai  konsumsi bahan bakar 28,9 km per liter.

DED_6623 1

Selesai lomba irit bahan bakar, lomba selanjutnya  media ditantang untuk mengikuti lomba slalom. Tujuan dari lomba slalom ada untuk mengetahui performa teknis  maksimal yang dimiliki All New Brio, seperti untuk mengetahui  tenaga  mesin, kerja CVT, Suspensi, stabilitas dan kelincahan. Saat lomba slalom  dilakukan  saya langsung menggunakan  transmisi  mode S (sport), tujuan agar perbandingan puli premeri dan skunderi mampu menghasilkan perbandingan yang lebih cepat saat putaran mesin optimal,  sehingga akselerasi yang dihasilkan semakin cepat. Dan… ternyata benar, di mode S Brio Satya yang saya pergunakan memiliki akselerasipun lebih cepat ketimbang mode D dan mesin berkapasitas 1.200cc i-VTEC 4 silinder mampu menyemburkan tenaga maksimal 90PS di 6.000 rpm serta torsi 110Nm pada 4.800 rpm.

DSC_1247 1

Lepas dari garis strat 10 meter,  mobil harus berputar arah ke kanan. Stir pun saya putar sedikit ke kanan, dibarengi  dengan menarik rem tangan, tujuannya  agar bagian belakang mobil terbuang (sliding). Disinilah kemampuan kerja suspensi Brio yang menggunakan suspensi depan MacPherson dan belakang H-Shaped Torsion Beam teruji. Hasilnya kerja suspensi sangat baik, karena bodi mobil tidak terlalu terlempar atau terbalik.

DSC_1319 1

Usai berputar balik mobil saya arah ke putaran balik  dengan sudut belok yang lebih lebar (putaran berbentuk setengah lingkaran). Pedas gas pun saya tekan abis untuk menuju putaran tersebut. Seperempat memasuki putaran dengan posisi mobil berbelok kekiri, rem tangan pun saya tarik dan saya tahan lebih lama agar momen enersia pindah kebelakang. Hasilnya mobil sliding cukup lama sambil mengitar putaran tersebut. Sekali pun mobil sudah miring kekanan, lagi-lagi suspensi harus bekerja keras agar mobil tidak tergelincir jauh atau terbalik. Perlu diingin juga meningkatnya stabilitas Brio baru ini diakibatkan dari perpanjang jarak sumbu roda (wheelbase) hingga 60mm tersebut.

 

Read more:
WhatsApp Image 2018-02-24 at 12.26.46
Innova Indonesia Community (IIC) Rayakan Anniversary Ketiga

mobilmotor -  Komunitas pecinta mobil Toyota yakni Innova Indonesia Community (IIC) Korwil Jabodetabek menyelenggarakan Anniversary ketiganya yang bertajuk "We Are the...

Close